AHLAN WASAHLAN

Salam Ihtiram buat para pengunjung yang sudi berkunjung ke laman ini. Semoga kalian mendapatkan sesuatu yang bermanfaat setelah meninggalkan laman ini. Sebarang cadangan dan komen yang membina adalah amt dialu- alukan dalam rangka berhijrah ke arah yang lebih baik... Mari bersama kita kejar manisnya Cinta Ilahi.. Insya Allah

Halaman

Khamis, 2 Jun 2011

Ya Allah,,, Inilah ujian

Ya Allah,,,
Saat ini hati tiba- tiba disapa pilu
Entah kenapa,,

Ya Allah Ya Tuhanku..
Jiwa terasa lemah
Jika Kau tiada di hati
Berbekalkan secebis keimanan
Ku harungi hari- hari dalam hidup
Yang terasa semakin perit...

Hurm,, sebenarnya untuk makluman para pembaca sekalian,,,
Ana sediiiiiiiiiiiiiih sangat sekarang, serius!!!
Sebab,....
Sekarang ni musim perpisahan antara ana dan sahabat- sahabat
Di Maahad Ahmadi STAM Negeri Sembilan
Masing- masing terpisah
Kerana mengejar cita- cita
Walau seketika memori terlukis
Namun syuur ukhuwwah x kan mampu dilukis dengan kata- kata
Sememangnya Ukhuwwah adalah satu anugerah Allah yang cukup indah
Istimewa untuk orang- orang beriman

Ternyata emosi yang tidak diurus dengan baik
Akan menyebabkan akal kita dikuasai kelemahan
Musim Imtihan yang berlangsung
Tidak ana lalui dengan penuh semangat
Sepertimana pada Imtihan yang pertama bulan 3 lalu
Ana dapat rasakan mungkin akan ada kemerosotan pada result ana kali ini
Ya Allah,,,...

Tak cukup dengan perpisahan ini
Sekali lagi hati ini teruji
Apabila kehilangan orang yang tersayang
Buat selama- lamanya...

Datuk sebelah ibu ana menghembuskan nafas yang terakhir
Di saat ana sedang mengharungi musim imtihan yang terasa begitu memenatkan...
Malah ana juga tidak diberitahu tentang pemergiannya pada malam Rabu
Bersamaan 25 Mei 2011

Sehinggalah ana menghubungi emak ana yang rupa- rupanya sudah pun di kampung
Saat emak memberitakan pemergian arwah atuk,...
atau yang kami cucu- cucunya panggil sebagai
Tok Bak...
Perasaan ana bercampur baur,,
Rasa x percaya..
Sebak bergumpal- gumpal menekan dada
Dalam hati hanya berbisik
Ya Allah,, kuatkanlah aku...

Teringat perbualan dengan emak dalam telefon
" Kaklong, mak nak bagitahu ni, kaklong jangan terperanjat yer",

Pada masa itu, ana sudah dapat menghidu sesuatu yang tidak baik
Kerana ana pernah mengalami situasi yang sama
Suatu masa dahulu

" Kenapa pulak ni mak? Ana membalas, menahan sebak. Air mata sudah mula bertakung

" Tok Bak dah tak ada." Kalimah yang meluncur daripada mulut emak serentak membuatkan empangan air mata yang sedari tadi ditahan pecah..

Sepatah ana bertanya, " Bila?"

" Malam semalam, " beerti hari Rabu...
" Kaklong sabar ye. Jangan menangis. emak memujuk.

Ana yang mendiamkan diri seketika menyambung dalam sebak,

" Memangla menangis, tak kan nak tergelak pulak. Kenapa mak tak bagitahu kaklong? "

" Mak tak nak ganggu kaklong periksa. Kaklong doakanlah Tok. Baca Yasiin.

Ya Allah...
Kuatkah aku?

" Esok periksa ape?
 Ana menjawab," Tauhid Mantiq dan Adab Nusus"

" Ok, buat elok- elok. Jangan fikir sangat. Nanti kaklong balik, kita ziarah kubur Tok

Ana hanya terdiam mendengar bicara emak.
Tak mampu bersuara.
Air mata terus mengalir laju.
Akhirnya ana membalas

" InsyaAllah mak. Mak kirim salam pada abah ye.
Assalamualaikum...

Lalu henset di tangan ana lepaskan. Bersama air mata yang masih setia menemani.

Ya Allah...
Seberat inikah ujianMu??
Mampukah aku???

Tiba- tiba seorang sahabat ana menghubungi.
Lantas pada dia ana curahkan kesedihan
Tetapi bersama suara yang terkawal

Setelah sedikit nasihat diberi, kami menamatkan perbualan.
Tak lama, henset ana berbunyi kembali
Tanda mesej masuk
Rupa- rupanya sahabat tadi
Menghantar pesanan
Sarat nasihat dan hikmah
Dalam hati ana hanya mampu melafazkan

" Syukran Sahabat".

Kemudian
Petang itu
Ana mengambil keputusan untuk muhasabah diri

TIBA- TIBA HATI ANA TERSENTAK!!!

Bukankah ujian satu tarbiyyah daripada Allah???
Teringat zaman persekolahan di Sek Men Agama Kg. Laut
Mehnah yang dihadapi bukan sedikit
Lebih- lebih lagi bila diamanahkan sebagai pengawas

AMANAH DAKWAH, TARBIYYAH, MENTOR MENTEE, DAN MAHIR AL QURAN


Kini,, ana sudah pun keluar daripada medan yang mentarbiyyah itu
Sedang berusaha untuk mewujudkan medan itu di tempat baru
Namun terasa masih gagal
Kerana diri sendiri masih gagal untuk amanah

Amanah sebagai pelajar
Terabai kerana emosi
Amanah sebagai abdi
Terabai juga kerana kalah pada emosi
Ternyata perasaan merasakan kebersamaan Tuhan dengan kita masih jauh,,,
Ternyata tarbiyyah yang dilalui di SMAKL belum mampu menjadi benteng yang kukuh
Untuk menggenggam ketabahan dalam menghadapi ujian Tuhan

Rasulullah SAW bersabda :

”Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mukmin; yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia ditimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya.” ( Riwayat Muslim )

Ya Allah, bila teringat saat mula- mula mendengarkan hadis ni, satu bisikan menjengah di hati...
Hebatnya orang yang meyakini Allah sebagai Ilah dan Robb
Kuatnya orang yang berpegang dengan Al Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w
Adakah kalian merasai kehebatan ini wahai saudara- saudari yang budiman???

Lantas ana mengintrospeksi diri
Adakah Aku orang beriman???
Beginikah caranya orang beriman menghadapi ujian Allah???
Tidakkah diri ini sedar bahawa ujian itu sebagai medan menambah kekuatan
Untuk mencintai dan mendekatkan diri pada Tuhan???

Dan di saat itu juga,
Air mata penyesalan itu gugur
Kesal kerana mengetahui hakikat betapa rapuhnya pergantungan hati ini pada Allah

Bukankah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang???

Ibrahnya di sini???
Bagi ana dan kalian mungkin
Ternyata sehebat mana pun seorang manusia
Dia tidak akan terlepas dari amatan Tuhan
Setiap hari dia tetap akan diuji
Sama ada dengan kesenangan atau kesusahan

Namun ternyata ramai manusia yang tertipu dengan kesenangan
Leka bergembira hingga melupakan Tuhan
Maka kerana kasih sayang Ilahi
Dia titipkan sedikit kesusahan

Agar si kaya yang diulit dengan kemewahan
Kembali kepada Tuhan

Agar manusia yang dikurniai pangkat dan jawatan
Tunduk kepada keagungan dan kekuasaan Tuhan

Agar semua hamba yang diuji dengan penderitaan
Menyedari nilai kasih sayang Tuhan

Lalu, saat ini ana menanam tekad
Untuk bersungguh- sungguh dalam menimba ilmu
Bukan kerana hanya inginkan kecemerlangan dan kebanggaan
'Mumtaz Soffi' semua pelajaran!!!
Insya Allah sama sekali bukan itulah tujuan utama
Walaupun ia terselit sebagai harapan
Namun matlamat utama bagi mukmin
Dalam apa jua tindakannya

Hanya untuk meraih Keredaan ILAH!!!!

Memang payah!!!
Teramat payah!!!

Hanya pada Allah jua dipohon kekuatan   


                                   HASBUNALLAHU WANIKMAL WAKIIIL!!!
 
Ana berharap entri kali ini 
Dapat dijadikan ibrah untuk semua
Moga kita sentiasa disayangi Allah


Salam Perjuangan
Salam Sayang kerana Allah
 

3 ulasan:

'izzat ibrahim berkata...

jika jasad semakin semakin jauh, hati pasti semakin dekat.
Semoga istiqamah dengan ukhuwwah.

lover4eva berkata...

mga nti kuat di sna. .syg nti lillah :)

wardatul mahfuzah berkata...

Terima Kasih Aiman kasihku bersamamu

SWeEt 4th GeNErattion SAhiBah SMA KG LAUT

AiSyah
AmiRaH
Anis
BaZilaH
FatOnaH
HaWa
aDieBah
FatiN
ShahIdah
ShaziYah
SoLehAH
SyA
SyaZwaNi
AtiQah
HaNa'
SaRAh
SItI
SaUdaH
YuMNi
ZaTUl
IRa
UhiBBuKUnna FillaH AbadaN aBadA...