AHLAN WASAHLAN

Salam Ihtiram buat para pengunjung yang sudi berkunjung ke laman ini. Semoga kalian mendapatkan sesuatu yang bermanfaat setelah meninggalkan laman ini. Sebarang cadangan dan komen yang membina adalah amt dialu- alukan dalam rangka berhijrah ke arah yang lebih baik... Mari bersama kita kejar manisnya Cinta Ilahi.. Insya Allah

Halaman

Sabtu, 14 Mei 2011

Hadis Kitabul Haidh

Bismillahirrahmanirrahim
Bicara ini ingin berkongsi tentang salah satu hadis nabawi yang telah dipelajari di Maahad Ahmadi STAM Gemencheh.
Semoga ia menambahkan ilmu dan menjadi ibrah atau iktibar untuk semua

Daripada Aisyah r.a, seorang wanita telah bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w tentang cara membersihkan haid. Maka Rasulullah s.a.w menyuruh wanita itu membasuhnya lalu bersabda: Ambillah cebisan kain daripada wangian dan bersucilah dengannya. Wanita itu bertanya: Bagaimana hendak bersuci dengannya? " Rasulullah kemudian bersabada lagi : "Maha Suci Allah! Bersucilah dengannya."  Wanita itu berpaling kepadaku ( Aisyah ) lalu ku katakan kepadanya, 
" Lalukanlah ia atas kesan- kesan darah"


Syarah Hadis

Wanita yang dimaksudkan dalam hadis ialah Asma' binti Syakl sebgaimana yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Sebahagian kpendapat mengatakan wanita tersebut adalah Asma' binti Yazid bin Sukkan Al Anshariyyah.

Dia bertanya kepada Rasulullah s.a.w cara menyucikan darah haid sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dengan makna sucikanlah diri dengan sebaik- baik penyucian. Kemudian, jiruskanlah air atas kepala kamu, sental atau gosok dengan gosokan yang kuat sampai keseluruhan pangkal kepalamu. Lalu jiruskanlah air ke atas badan kamu. Seterusnya, ambillah sepotong (kain) sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Sayyidah dengan lafaz Qita'h iaitu sesuatu cebisan sebesar dua jari.

Berkata Ibn Qutaibah: potongan kain daripada 'misk' membawa makna wangian iaitu dengan mengambil potongan cotton atau kain perca dan disapukan pada permukaannnya.
Berkata Qadi I'yadh sebagimana yang banyak diriwayatkan ia adalh kulit iaitu dengan mengambil potongan daripadanya untuk disapu pada qubul supaya hilang darah pada kawasan- kawasan yang sempit kemudian diletakkan wangian padanya.

Maka bersucilah (bersihkanlah) ia dengan potongan kain tadi. Lalu Asma' bertanya lagi, bagaimana hendak aku bersuci dengannya. Lalu Rasulullah s.a.w bersabda: Maha Suci Allah! kerana taa'jjub dengan sifat perempuan itu yang tidak menyembunyikan pertanyaannya (sedangkan Rasulullah s.a.w agak malu.) Saidatina Aisyah r.a berkata, maka wanita itu berpaling kepadaku lalu ku katakan padanya: Lalukanlah kain tersebut hingga hilang kesan- kesan darah yang melekat pada faraj.

Pengajaran Ayat :
Seorang guru hendaklah besedia untuk memberi jawapan kepada perkara- perkara yang tertutup atau tersembunyi. Sesungguhnya wanita itu telah bertanya tentang urusan agamanya. Seorang guru juga perlu mengulangi jawapan yang sama untuk memahamkan orang yang bertanya. Sesungguhnya seorang pelajar yang bijaksana mendengar dan memahami kata- kata gurunya. Hadis ini juga menjadi dalil kebaikan pekerti Rasulullah s.a.w , keagungan sifat lemah lembut dan pemalunya. Dalam satu riwayat lain, Rasulullah melafazkan Subhanallah sebanyak 3 kali, baginda berasa malu lantas memalingkan wajah Baginda s.a.w...



 

2 ulasan:

Aisya Whatever berkata...

terima kasih atas perkongsia, ukhti ^^

wardatul mahfuzah berkata...

Afwan Ya Ukhti,, sharing is caring

SWeEt 4th GeNErattion SAhiBah SMA KG LAUT

AiSyah
AmiRaH
Anis
BaZilaH
FatOnaH
HaWa
aDieBah
FatiN
ShahIdah
ShaziYah
SoLehAH
SyA
SyaZwaNi
AtiQah
HaNa'
SaRAh
SItI
SaUdaH
YuMNi
ZaTUl
IRa
UhiBBuKUnna FillaH AbadaN aBadA...